Menristekdikti: Radikalisme Musuh Bersama

menristekdikti-mohamad-nasir-foto-humas-kemenristekdikti

Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir menyampaikan dukacita atas peristiwa bom Surabaya.

“Kami berempati terhadap kejadian pengeboman di Surabaya. Terorisme tidak ada hubungannya dengan agama apa pun,” kata Nasir, Selasa (15/5).

Dia juga meminta para pimpinan perguruan tinggi mengawasi semua kegiatan yang dilakukan dosen dan mahasiswa.

Hal itu harus dilakukan untuk mencegah radikalisme di kampus.

“Besok (16/5) saya akan kumpulkan rektor perguruan tinggi negeri (PTN). Akan saya sampaikan statement ini kepada para rektor. Mereka harus monitoring kegiatan masing-masing,” tegas Nasir.

Dia menambahkan, radikalisme dan intoleransi harus menjadi musuh bersama.

Sumber: JPNN